Ticker

6/recent/ticker-posts

Pemkab OKU Selatan

Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan (GNPIP) Priangan Timur


 

Pangandaran,NUANSA POST– Bupati Pangandaran Menghadiri secara langsung rapat koordinasi Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan (GNPIP) di Hotel Horizon Palma Pangandaran. (31/10/2022)

GNPIP memiliki framework 4K, yaitu Keterjangkauan harga, Ketersediaan Pasokan, Kelancaran distribusi, dan Komunikasi Efektif. Hal ini sejalan dengan arahan Presiden Joko Widodo dalam menjaga stabilitas harga dan meningkatkan ketahanan pangan. Adapun GNPIP memiliki fokus program sebagai berikut:

1.Operasi Pasar & ketersediaan pasokan dan stabilisasi harga

2.Perluasan Kerjasama Antar Daerah (KAD)

3.Optimalisasi Fasilitasi distribusi pangan strategis (subsidi ongkos angkut)

4.Gerakan Tanam Cabai di pekarangan & replika best practice pengembangan klaster harga pangan

5.Peningkatan pemanfaatan alsintan  dan saprotan untuk pengembangan klaster pangan

6.Penguatan digitalisasi, data dan informasi pangan

7.Penguatan Koordinasi dan Komunikasi

Acara yang dihadiri oleh Tim Pengendalian Inflasi Daerah se-Priangan Timur ini dibuka oleh Kepala Perwakilan Bank Indonesia Tasikmalaya, Aswin Kosotali. Beliau menjelaskan bahwa kondisi ekonomi dunia saat ini sedang tidak baik-baik saja yang ditandai dengan pertumbuhan ekonomi yang melambat dan inflasi yang meningkat, yang tentunya juga akan mempengaruhi kondisi ekonomi nasional. “Namun jika melihat perkembangan terkini, kita optimis bahawa ekonomi kita tetap akan bertahan bahkan bertumbuh di 2022. “ Ujarnya.

Bupati Pangandaran H. Jeje Wiradinata dalam paparannya menyampaikan peran KUD (Koperasi Unit Desa) Minasari Pangandaran dalam pengendalian inflasi dan menjaga kestabilan harga di pangandaran. KUD Minasari melakukan program optimalisasi pengelolaan Tempat Pelelangan Ikan (TPI) dengan membuka unit usaha lain yang masih berkaitan, yaitu restoran. Adapun kontribusi KUD Minasari terhadap perekonomian pangandaran adalah sebagai berikut:

1.Menjaga daya beli masyarakat, karena pihak-pihak yang berperan dalam mekanisme perdagangan hasil laut tangkapan nelayan mendapat keuntungan

2.Mencegah monopoli pembelian hasil tangkapan nelayan oleh segelintir  spekulan atau pengusaha besar sehingga ketersediaan komoditas pangan hasil laut di masyarakat terjaga

3.Terbentuk harga yang wajar karena penjualannya dilakukan melalui mekanisme lelang

4.Menciptakan peluang usaha dan investasi, baik lokal maupun domestik, pada usaha-usaha industri pengolahan hasil laut tangkapan nelayan

5.Menghasilkan PAD sebagai komposisi APBD yang digunakan untuk menunjang pembangunan di Kabupaten Pangandaran

Di akhir pemaparannya, beliau mengajak Pemerintah Daerah di Praingan Timur untuk melakukan kerja sama yang luar biasa dalam pengendalian inflasi ini.(SUNAR)****

Posting Komentar

0 Komentar

Yayasan Berkah Lintas Pena

Yayasan Berkah Lintas Pena

LBH Tasikmalaya

LBH Tasikmalaya

Direksi PT LINTAS PENA MEDIA

Direksi PT LINTAS PENA MEDIA

PT LINTAS PENA MEDIA

PT LINTAS PENA MEDIA